Program Go Green Kota Tokyo

Program Go Green Kota Tokyo – Inisiatif lingkungan bekerja paling baik dalam aliansi bersama sektor Swasta-Publik. Perusahaan sektor swasta adalah bagian dari dorongan publik oleh pemerintah metropolitan Tokyo untuk mengubah kota, yang merupakan rumah bagi 13 juta orang, menjadi kota mega yang paling ramah lingkungan di dunia.

Selain mengurangi limbah padat, Tokyo selama beberapa tahun terakhir telah meluncurkan sejumlah inisiatif sadar lingkungan. Ini termasuk standar bangunan lingkungan yang tangguh, insentif uang tunai bagi penduduk untuk memasang panel surya dan rencana penghijauan kota, termasuk menanam setengah juta pohon dan mengubah TPA seluas 217 hektar di Teluk Tokyo menjadi taman “hutan laut” berhutan.

Bulan ini Tokyo memulai upaya paling ambisiusnya: program wajib untuk 1.400 pabrik dan gedung perkantoran di kawasan itu untuk mengurangi emisi karbon mereka 25 persen dari level tahun 2000 pada akhir tahun 2020. Rencana tersebut mencakup sistem pembatasan dan perdagangan karbon , yang pertama dicoba oleh wilayah metropolitan. Mekanisme ini menetapkan batas emisi dan mengharuskan mereka yang melebihi kuota untuk membeli hak polusi dari mereka yang berada di bawah batas kemampuan mereka.

Strategi Tokyo mengingatkan kita pada California. Undang-undang tengara negara bagian yang dikenal sebagai AB 32 mengharuskan pencemar untuk mengekang emisi mereka secara signifikan selama dekade berikutnya. Tetapi sementara lawan, termasuk penyuling minyak besar membiayai kampanye untuk menghentikan upaya itu di Golden State, Tokyo memukul gas.

Lebih dari setengah populasi dunia sekarang tinggal di kota-kota. Metropolitan Tokyo dan prefektur-prefektur di sekitarnya memiliki orang sebanyak seluruh negara bagian California. Cara tempat-tempat padat seperti itu menanggapi perubahan iklim akan sangat menentukan apakah pemanasan global bisa diperlambat.

“Kami menyadari peran kami sebagai kota besar, hanya untuk menjadi pemimpin,” kata Teruyuki Ohno, Direktur Jenderal Strategi Iklim untuk Biro Lingkungan Hidup Tokyo. “Karena kami mampu melakukannya, kami memiliki tanggung jawab untuk melakukannya.”

Ada yang bilang Tokyo tidak punya pilihan. Diberkahi dengan sedikit sumber daya alam, Jepang telah lama menjadi juara dalam efisiensi energi dan teknologi bersih. Tetapi negara ini gagal dalam komitmen untuk memotong gas rumah kaca, yang dibuat lebih dari satu dekade lalu, ketika negara itu menjadi tuan rumah konvensi PBB tentang perubahan iklim di Kyoto.

Legislator federal Jepang sejauh ini telah gagal menyepakati strategi nasional yang kohesif. Sekarang beberapa pejabat lokal, termasuk gubernur kota Tokyo, Shintaro Ishihara, mengambil sikap malas. Ishihara, paling dikenal di AS sebagai penulis buku kontroversial “The Japan That Can Say No,” adalah konservatif dengan corak hijau. Pemerintahannya melarang truk diesel yang lebih tua dari jalan-jalan kota dan memimpin upaya gagal Tokyo untuk memenangkan Olimpiade 2016 dengan janji untuk membuat Olimpiade kota yang paling ramah lingkungan.

Masahiro Takeda, manajer keberlanjutan untuk Mori Building Co., salah satu pengembang komersial terbesar Tokyo, mengatakan permintaan meningkat untuk bangunan yang menghemat energi dan menurunkan biaya operasi penyewa. Daur ulang berskala besar, penghijauan, penggunaan kembali air hujan dan pembuangan kembali panas telah menjadi fitur standar dalam pengembangan Mori.

Di Roppongi Hills, sebuah kompleks perbelanjaan dan perkantoran utama yang dibangun oleh Mori di jantung kota Tokyo, lebih dari seperempat dari situs seluas 21 hektar ditutupi dengan pepohonan dan semak-semak – termasuk sawah di atap. Pabrik menyerap karbon dioksida dan menurunkan suhu atap, yang pada gilirannya memotong tagihan pemanas dan pendingin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *